Bahan dan Alat Pembuatan

Untuk membuat batik, peralatan yang diperlukan adalah:-

Kain, sama ada ia jenis kain biasa (keras sedikit) atau jenis kain licin  (Crepe Silk) pengunaan kain biasa adalah untuk bagi yang ingin mencuba-cuba dahulu sebagai latihan. Kebanyakkan digunakan bagi pengajaran di institusi-institusi dalam subjek art yang mengajar tentang Batik.

Kain diatas menunjukkan jenis kain Crepe Silk

Bagi jenis Kain licin, Crepe Silk adalah antara jenis kain yang banyak digunakan oleh pembuat batik. Jenis kain ini adalah mudah untuk dicorak reka bentuk Batik di atasnya berbanding dengan jenis kain yang biasa. Kebiasaannya, kain jenis licin digunakan oleh pembuat batik yang sudah mahir ataupun professional.

Pensel untuk membuat lakaran batik, disini pengunaan pensel adalah untuk membuat reka bentuk untuk di corak kemudiannya mengunakan cairan wax/lilin. Pensel ini diggunakan oleh penuntut atau bagi yang masih belum mahir dalam membuat batik.

pensel

Namun, kebanyakkan pengusaha batik tidak menggunakan pensel sebaliknya terus sahaja mencorakkan reka bentuk menggunakan wax. Kegunaan wax ini adalah tertakluk kepada pembuat batik itu sendiri.

Canting yang diperbuat daripada bambu (buluh), berkepala tembaga serta bercerat/bermulut, janting ini berfungsi seperti sebuah pen. Janting dipakai untuk menyiut wax yang cair dan panas, yang dipakai sebagai bahan penutup atau perlindung (perimeter) terhadap zat warna.

Canting-canting

Canting-canting

Tempat untuk menyampirkan kain (papan), ini adalah untuk memudahkan lakaran dibuat menggunakan canting tadi, sekaligus untuk memudahkan ketika dalam proses  mewarna kain tersebut.

Papan untuk merentang

Dye (warna), perwarna yang digunakan adalah pewarna khas yang dinamakan Dye Batik. Pewarna ini adalah jenis serbuk yang dicampur dengan sedikit air untuk menghasilkan warna yang diinginkan.

Dye(pewarna) untuk Batik

Lilin (wax), wax yang digunakan adalah jenis yang solid. Wax ini kemudiannya dimasak dan dibiarkan cair dengan sendirinya. Semasa memasak wax ini, keadaan api atau suhu nya tidak boleh terlalu panas. Ia harus dibiarkan dengan suhu yang sederhana sahaja, sebagai contoh jika suhu maksima adalah 12 degree celcius, biarkan suhu nya menjadi 5 degree celcius sahaja. ini adalah untuk mengelakkan keluarnya asap yang tebal ketika melakar batik tersebut.

Gambar diatas menunjukkan wax atau lilin yang beku

dan tambak kecil untuk memanaskan wax. Kegunaannya adalah seperti yang dinyatakan di atas tadi. Menurut infoman kami, bagi pembuat batik yang sudah mahir ataupun professional, ada diantara mereka tidak lagi menggunakan canting buluh yang memerlukan kita untuk menyiut wax ini daripada tambak, sebaliknya mereka hanya menggunakan canting yang mempunyai pemanasnya yang tersendiri.

Tambak kecil

 

 

Contoh canting elektrik

 

 

Mengukir menggunakan cantik elektrik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s