Nilai-nilai sosial Batik

Nilai-nilai sosial batik dapat dilihat daripada batik itu sendiri daripada coraknya, warnanya, rekaannya serta elemen-elemen yang menghiasi batik tersebut. Ia mempunyai berbagai-bagai makna dan nilai dari hasil pembuatan batik tersebut. Nilai-nilai yang nyata dapat dilihat adalah keindahan batik itu sendiri yang dianggap sebagai seni yang mana setiap kain batik yang dipandang indah akan dijual dengan harga yang bermutu tinggi. Boleh dikatakan juga dari hanya kain buatan batik tersebut mempunyai maksud tersirat tentang nilai-nilai kehidupan yang menjadikan seseorang invididu itu manusia yang berjiwa seni.

Dari sini dapat dilihat juga nilai-nilai sosial batik ini dari penggunaannya itu sendiri, dimana pengunaannya sangat universal dan sangat unik. Selain itu juga, seperti yang dilakukan oleh pengusaha Batik di Sumbangsih iaitu Zainal Abidin Ibrahim, menurutnya untuk memberikan Batik itu identiti Brunei adalah dengan menerapkan atau mencorakkan rekaan Batik tersebut dengan bunga-bunga yang menjadi bunga kebangsaan negara kita, contohnya bunga Simpur dan juga bunga Cengkih. Dan dari sini dapat kita lihat, nilai-nilai kebruneian kita melalui Batik yang dihasilkan tersebut. Nilai-nilai ekspresif juga dapat dilihat dari corak-corak batik yang dibuat, sama ada ianya berbentuk kompleks mahupun simpul, yang mana ia seperti mengambarkan sesuatu yang sulit dan mendalam mahupun sesuatu yang ringkas tetapi mempunyai unsur motif yang tersendiri dan cerita tersendiri yang cuba dinyatakan oleh pembuatnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s